Pemprov Maluku Rayakan Natal Bersama TNI/Polri dan Masyarakat

Ambon, Wartamaluku.com – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku merayakan syukuran Natal bersama TNI/Polri dan masyarakat, berlangsung di gedung Kristiani Center, Ambon, Selasa (9/1).

Perayaan Natal yang dipimpin Pdt. Pier Latupeirissa ini, digelar di bawah sorotan tema “Melalui Safari Natal Pemprov Maluku, Kita Tingkatkan Etos Kerja Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk Terus Berkarya Melakukan yang Terbaik Menuju Maluku yang Sejahtera, Religius, Berkualitas, Dijiwai Semangat Siwalima.

Selain Gubernur Maluku Said Asagaff, perayaan Natal ini dihadiri sejumlah pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah, ratusan Aparat Sipil Negara (ASN) di lingkup Pemprov Maluku, jajaran TNI/Polri, serta sejumlah tokoh agama, tokoh adat dan tokoh masyarakat Maluku. “Natal adalah kisah tentang Tuhan mewujudkan empati dan memberikan damai dalam bentuk Imanuel,” ujar Gubernur Assagaff dalam sambutannya.

Artinya, menurut Assagaff, Dia telah bersama dan menyertai pengabdian, tugas dan juga pelayanan kita bagi negeri ini. “Oleh sebab itu, kita menjadi ASN dan anggota TNI/Polri yang bercitra luhur serta pembawa berkat bagi sesama,”ujarnya.

Lebih lanjut dia katakan, Natal membuktikan, bahwa Yesus datang untuk menggenapi, melengkapi dan melayani.

Karena itu, sebagai ASN dan anggota TNI/Polri, pelayanan yang diberikan haruslah abadi, setia kepada pancasila dan UUD 1945, serta menjadikan Indonesia dan Maluku sebagai lahan bertumbuhnya kemanusiaan dan berkat.

Assagaff juga mengajak seluruh lapisan masyarakat di daerah ini, untuk meningkatkan kerukunan dan kerjasama antar agama, serta berpatisipasi dalam semua aspek pembangunan, karena Maluku memerlukan dukungan masyarakat sipil dan TNI/Polri yang tangguh.

“Terlepas dari hal tersebut, dari banyak penghargaan yang diterima, membuktikan Provinsi Maluku kian maju dan menjadikan kemajuan itu sebagai modal kompetisi dan daya saing,” tuturnya.

Dia menyebutkan, Maluku tidak cuma membutuhkan pemimpin tetapi juga pelayan yang beroientasi damai sejahtera dan siap melawan aksi yang membodohi warga yang memiskinkan masyarakat.

Assagaff lantas meminta seluruh elemen maayarakat Maluku untuk santun dalam menggunakan media sosial.

Termasuk menghindari beragam berita hoax, menyebar luaskan pesan kedamaian dan persaudaraan, sebab media komunikasi adalah alat yang baik bagi pembelajaran membangun Maluku dan Indonesia yang damai dan sejuk.

“Saya akan terus berkerja untuk Maluku yang rukun, religius, demokratis damai dan sejahtera. Kalau ada keterbatasan dalam pelayanan, itulah manusia, pasti kita memperbaikinya. Inilah yang mendorong saya mencalonkan diri untuk lima tahun mendatang. Sebab kepercayaan diberikan masyarakat adalah amanah yang harus dipertanggungawabkan,” paparnya.

Karena itu sebelum saya cuti untuk mengikuti Pilkada, Assagaff minta agar semua masyarakat di daerah ini tetap kompak dan konsisten dalam pikiran dan tindakan, dalam memajukan Maluku sesuai visi dan misinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *