Di Musim Penghujan Inflasi Maluku Alami Peningkatan

  • Whatsapp

Ambon, Wartamaluku.com – Berdasarkan rilis BPS, realisasi inflasi Indeks Harga Konsumsi (IHK) gabungan kota IHK di Provinsi Maluku meningkat pada Mei 2024. Angka realisasi gabungan kota IHK di Maluku secara bulanan mengalami inflasi sebesar 1,89% (mtm), meningkat dibandingkan realisasi April 2024 yang mengalami deflasi 0,28% (mtm). Inflasi gabungan kota IHK di Provinsi Maluku lebih tinggi dibandingkan inflasi nasional sebesar -0,03% (mtm). Secara spasial, inflasi bersumber dari seluruh kota IHK, yaitu Kota Ambon, Kab. Maluku Tengah, dan Kota Tual yang tercatat masing-masing sebesar 2,62% (mtm); 2,04% (mtm); dan 0,74% (mtm).

Berdasarkan rilis yang diterima media ini menyebutkan Inflasi di Maluku yang meningkat bersumber dari kelompok Makanan, Minuman, dan Tembakau. Meningkatnya inflasi kelompok Makanan, Minuman, dan Tembakau sebesar 4,30% (mtm).

Realisasi inflasi utamanya bersumber dari komoditas perikanan, antara lain: ikan layang, ikan selar, dan ikan tongkol dengan andil masing-masing sebesar 0,40% (andil, mtm), 0,26% (andil, mtm), dan 0,22% (andil, mtm). Tingkat curah hujan yang tinggi (300-500 mm), serta gelombang laut kategori sedang (1,25-2,50 m) pada Mei 2024 menahan hasil tangkapan, sehingga mendorong harga komoditas perikanan. Inflasi komoditas perikanan sejalan dengan penurunan volume produksi ikan mencapai -3,55% (mtm).

Kelompok Transportasi juga turut mendorong realisasi inflasi di Maluku. Kelompok Transportasi mengalami inflasi sebesar 1,79% (mtm) yang utamanya dipengaruhi oleh tarif angkutan udara. Peningkatan jumlah periode libur (long weekend) pada Mei 2024 ini dinilai mendorong tingkat mobilitas masyarakat secara umum, utamanya menggunakan angkutan udara. Inflasi tarif angkutan udara bulan Mei 2024 mencapai 0,21% (andil, mtm). Meskipun demikian, tarif angkutan udara di Maluku masih dalam rentang batas tarif yang diberlakukan oleh Kementerian Perhubungan.

Secara tahunan, bulan Mei 2024, tekanan inflasi gabungan kabupaten/kota IHK di Provinsi Maluku tetap terkendali, meskipun meningkat signifikan. Inflasi tahunan Mei 2024 tercatat sebesar 3,21% (yoy), meningkat dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 2,43% (yoy). Inflasi tersebut lebih tinggi dibandingkan inflasi Nasional sebesar 2,84% (yoy). Tingkat inflasi gabungan kota di Provinsi Maluku masih berada dalam rentang sasaran inflasi Nasional tahun 2024 yang ditetapkan pada rentang 2,5+1% (yoy).

Realisasi inflasi Mei 2024 di Maluku meningkat. Atas hal tersebut akan didorong peran koordinasi Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) untuk terus memperkuat berbagai upaya sinergis, secara intensif untuk meredam terjadinya inflasi, khususnya yang berasal dari Kelompok Makanan, Minuman dan Tembakau. Dalam rangka menghadapi risiko kedepan, khususnya ketergantungan terhadap daerah sentra di luar daerah, TPID provinsi maupun kabupaten/kota terus merumuskan berbagai strategi untuk menurunkan risiko tekanan inflasi ke depan. Kegiatan yang dilakukan pada bulan April 2024 adalah kegiatan GPM di Gerai TPID dan Pasar Ramah Duafa di Kota Masohi (Kab. Malteng), dengan komoditas: beras, gula, dan minyak goreng; pasar murah di Kota Ambon (Pasar Mardika) setiap Senin dan Selasa, dengan komoditas: beras, gula, telur, dan cabai keriting; serta pasar murah dengan komoditas perikanan yang dilaksanakan di Kab. Malteng dan Kota Tual. Selain itu, Bank Indonesia Mlauku juga turut andil dalam pengendalian risiko inflasi ke depan dengan bersama Dinas Ketapang Provinsi Maluku memfasilitasi distribusi pangan (komoditas bawang merah) dalam rangka menjelang Idul Adha 2024. (**).

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *